Ikuti Blog Ini

Monday, April 6, 2009

Bila orang muda mula bersuara.

muka (orang-orang Yang beriman) pada hari itu berseri-seri, tertawa, lagi bersuka ria, dan muka (orang-orang Yang ingkar) pada hari itu penuh berdebu,.. (Abasa:38-40)

Sebenarnya,bukanlah niat saya untuk menulis/mengkritik/mengomen tapi dek kelemahan iman saya inilah,saya mengambil langkah menulis dengan tujuan sekadar untuk berkongsi pandangan dan pendapatan.Kisah ini saya ceritakan berdasarkan pengalaman saya yang sedikit dan ditambah dengan pengalaman rakan-rakan saya yang sebaya dengan saya.

Rasulullah saw bersabda:
"Barangsiapa yang mengajak kepada pertunjuk,maka dia mendapat pahala seperti mana orang yang mengikutnya tanpa mengurangkan pahala mereka sedikit pun dan barangsiapa yang mengajak kepada kesesatan,maka dia memikul dosa seperti mana dosa-dosa orang yang mengikutinya tanpa mengurangi dosa mereka sedikit pun..(Muslim)

Baru-baru ini,saya ada bawa beberapa orang remaja untuk pergi buat usaha diatas iman mereka,Cuba tuan-tuan bayangkan,betapa sukarnya saya untuk mengajak mereka mengikuti saya,sebenar mereka adalah sebilangan remaja yang saya jumpa ketika saya membuat usaha ziarah rumah ke rumah.

Dipendekkan cerita,pada satu petang,saya bawa 1 kumpulan remaja untuk buat usaha ziarah rumah ke rumah.Bila sampai ke sebuah rumah,saya bertindak selaku jurucakap bagi kumpulan remaja ini,setelah lama menunggu,tiba-tiba keluarlah satu orang pakcik,mungkin haji kot,dan bermulalah saya berbicara dengannya,saya menyatakan bahawa saya datang dari masjid berhampiran,dan datang ke rumah pakcik adalah untuk mengeratkan silaturahim sesama Islam.

Tidak lama selepas itu, pakcik ini mula mengeluarkan kata-katanya,kamu semua,pergi belajar ilmu dulu,ilmu pada diri sendiri pun tak cukup,nak mengajar orang pulak, dan katanya lagi,sekarang ini,kita tidak boleh tinggal di masjid saja, dan pakcik ini menyuruh kami pergi berjumpa dengan orang-orang bukan Islam .Merah padam juga muka kami ini,dan Saya tidak bercakap apa-apa dan tidak menjawab sebarang pertanyaannya dan saya mengeluarkan tangan untuk bersalam dengannya dan meminta maaf serta memohon doa supaya Allah pelihara kami dari fitnah zaman remaja.

Rasulullah saw bersabda ”Tiadalah daripada dua orang muslim yang bertemu dan berjabat tangan, melainkan diampunkan bagi mereka berdua sebelum mereka berdua berpisah. [Ahmad)

Sebenarnya,tujuan kami melakukan ziarah ialah untuk mengeratkan silaturahim dan belajar menghormati orang-orang tua itu saja,bukan lah,kami nak pergi mengajar ke atau pergi menjual barang ke,tapi semata-mata kerana Allah.Cuba tuan-tuan semua bayangkan,saya bawa remaja pergi ziarah orang-orang tua,tetapi cacian dan kehinaan yang menimpa kami,sepatutnya orang tua kena bagi galakan kepada kami orang-orang muda,ditengah-tengah remaja sedang dilanda musibah yang bermacam-macam,tiba-tiba ada segolongan remaja yang bangun membuat usaha untuk menyelamatkan remaja yang lain dihina,dimaki dan dituduh dengan bermacam-macam tuduhan.

Kata orang tua-tua dulu,orang tua adalah contoh kepada orang muda,orang tua adalah pimpinan kepada orang muda,tetapi disebabkan kita berada di akhir zaman,remaja hari ini susah untuk mencari siapakah orang tua yang ingin dijadikan contoh dalam hal agama,cuba cari disetiap kawasan tuan-tuan,ada lagikah orang tua yang boleh dijadikan contoh,pergi saja di warung kopi pada pagi atau petang,hampir semua golongan ini ada di warung-warung ini,bersembang benda yang tidak berfaedah.Bila azan dilaungkan,pakcik-pakcik ni buat tidak tahu je,kesian jugak tengok mereka ni.Apa dah jadi dengan orang tua-tua ni,dah tuan pun bila solat pandang sana-sini,macam mana nak jawab soalan dalam kubur.Ini semua adalah persoalan hidayat...Hidayat-hidayat..

Sabda Rasulullah saw,"Kedua-dua kaki anak seorang hamba tidak akan berganjak(pada hari kiamat) selagi tidak ditanya tentang umurnya,untuk apa dia habiskan,tentang ilmunya,tentang apa dia gunakan,tentang hartanya dari mana dia perolehi dan dimana dia menginfakkan,jasadnya untuk apa dia menggunakannya" (Tirmizi dan dia berkata hadith hassan saheh)

Sabda Rasulullah saw,"Sesungguhnya didalam syurga terdapat sebatang pohon,(jika)dimana seorang yang menunggang kuda terlatih yang berlarinya selama 100 tahun tidak dapat menempuh luas bayangannya."(Muslim)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Telah Link Blog Ini