Ikuti Blog Ini

Monday, August 1, 2011

Berziarah/berjaulah dengan yakin


                                               gambar jemaah jalan kaki

Abu Sa’id al-Khudri r.hu pernah mengkhabarkan sebuah hadis Nabi berkaitan hak-hak jalan. Kata beliau, Nabi Saw bersabda:

Janganlah kamu duduk-duduk di atas jalan.

Maka mereka (para sahabat r.hum) berkata, “Sesungguhnya kami perlu duduk-duduk untuk berbincang-bincang.” Nabi Saw menjawab, “Jika kamu tidak dapat berganjak melainkan perlu duduk-duduk, maka berikanlah hak-hak jalan tersebut.” Mereka bertanya, “Apa hak-hak jalan tersebut wahai Rasulullah?”

Nabi Saw menjawab, “Menundukkan pandangan, tidak mengganggu (atau menyakiti) orang, menjawab salam, dan memerintahkan kepada yang ma’ruf serta mencegah dari kemungkaran.” (Hadis Riwayat al-Bukhari, 8/351, no. 2285)

Penjelasan dari hadith ini.

Kata al-Hafiz Ibnu Hajar rahimahullah, “Nabi Saw menyebutkan “menundukkan pandangan” adalah bagi mengisyaratkan keselamatan dari fitnah kerana melintasnya para wanita (yang bukan mahram) ataupun selainnya. Menyebutkan “tidak mengganggu (atau menyakiti) orang” untuk mengisyaratkan supaya memelihara diri dari perbuatan menghina, mengata orang lain, atau yang serupa. Menyebutkan perihal “menjawab salam” untuk mengisyaratkan kewajiban memuliakan atau mengormati orang yang melalui jalan tersebut. Menyebutkan perintah amar ma’ruf nahi mungkar bagi mengisyaratkan kewajiban mengamalkan apa yang disyari’atkan dan meninggalkan apa yang tidak disyari’atkan.” (Fathul Bari, 5/135)

Imam an-Nawawi rahimahullah pula menjelaskan, “Nabi Saw telah mengisyaratkan tentang alasan larangan beliau (terhadap perbuatan duduk-duduk di jalanan) bahawa perkara tersebut boleh mencampakkan ke dalam fitnah dan dosa di ketika ada para wanita (yang bukan mahramnya) atau selainnya yang melintasi mereka, sehingga membuatkannya memandang ke arah wanita tersebut (secara bebas), atau membayangkannya, atau berprasangka buruk kepadanya, atau terhadap sesiapa sahaja yang melintas.

Dan di antara bentuk mengganggu (atau menyakiti) manusia adalah dengan menghina (atau mengejek) orang yang melintas, mengumpat, atau selainnya, atau terkadang tidak menjawab salam mereka, tidak melakukan amar ma’ruf nahi mungkar, serta alasan-alasan lainnya yang bila dia berada di rumah dapat selamat dari perbuatan seperti itu. Turut termasuk perbuatan menyakiti orang lain adalah bila menyempitkan jalan orang-orang yang ingin melintas, atau menghalang para wanita, atau selainnya yang ingin keluar menyelesaikan keperluan mereka disebabkan ada orang-orang yang duduk di jalanan.” (Syarah Shahih Muslim, 14/120)

Melalui hadis di atas berserta penjelasannya oleh dua ulama tersebut sepatutnya kita semua dapat mengambil iktibar. Jika duduk-duduk pun ditegur oleh Nabi Saw,maka apatah lagi dengan melakukan perkara yang sia-sia.Jika amalan ziarah/jaulah (ghast) masih lagi dipertikai,maka mereka seharusnya memikir dan merenung kembali sabdaan Nabi Saw ini iaitu yang kesemuanya akan di perhidup dan di amalkan ketika kita keluar berziarah/berjaulah/ghast kerana maksud agama.


Pesanan penaja : Selamat menyambut ramadhan Al-mubarak,teringat penulis ketika menyambutnya di India tahun lepas..pergh..
: Doakan penulis agar diberi kesempatan khidmat Di masjid Sri petaling 10 yg kedua ramadhan ini..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Telah Link Blog Ini